Selasa, 23 Juni 2009

Kanda Pat Dewa

Setelah mempelajari / minimal mengetahui dasar dari Kanda Pat – Catur Sanak, barulah kita menginjak pada materi kepemangkuan. Dikatakan demikian couse pada level ini sudah tidak ada lagi ikatan keduniawian, minimal rasa marah, iri dan dengki sudah bisa diredam, barang tentu dengan tapa Samadhi ataupun meditasi. Saat level Kanda Pat Dewa, seseorang akan merasa wajib baginya untuk Sembahyang, mendekatkan dirinya ke Hyang Widhi.

Seperti halnya Kanda Pat lainnya, catur sanak Pada Kanda Pat ini merupakan kultivasi dari yang sebelumnya. Adapun suksma dari Kanda Pat Dewa (panca Dewata) ini adalah;
  • Mang sang hyang Iswara: keluar dari jantung terus ke mata berstana di timur
  • Ang sang hyang Brahma: keluar dari hati terus ke telinga berstana di selatan
  • Ong sang hyang Mahadewa: keluar dari ginjal terus ke hidung berstana di barat
  • Ung sang hyang Wisnu : keluar dari empedu terus ke mulut berstana di utara
  • Yang sang hyang Siwa: keluar dari dalam hati terus ke ubun2 berstana di tengah
Setelah mengetahui suksma dari Kanda Pat Dewa tersebut, barulah kita merasa plong, untuk memohon sesuatu. Dan ini afirmasi untuh memohon anugrah kepada Kanda Pat Dewa:
Mang Ang Ong Ung Yang, sang hyang Iswara, sang hyang Brahma, sang hyang Mahadewa, sang hyang Wisnu, sang hyang Siwa, Tabe tabe pang tan keneng raja panulah, Aja sira Paduka Betara lali asanak ring manusanira pakulun, Apan manusanira pakulun tan lali astiti bakti ring Paduka betara, Paweha manusanira asung kerta waranugraha, Asing wenten pinunas manusanira pakulun mangda kasidan, Manusanira pakulun nunas………

Sehabis itu jangan lupa untuk dipulangkan (pamulihnia) agar badan kita tidak kosong (tan samangkana ngelayung raganta), karena saat memohon beliau semua berada diluar tubuh kita. Ini pemasuknia;
  • Mang sang hyang Iswara: manjing maring netra maliga mareng papusuh, jumenek sira malingga mareng sarira hening.
  • Ang sang hyang Brahma: manjing maring karna maliga mareng hati, jumenek sira malingga mareng sarira hening
  • Ong sang hyang Mahadewa: manjing maring hirung maliga mareng ungsilan, jumenek sira malingga mareng sarira hening
  • Ung sang hyang Wisnu: manjing maring cangkem maliga mareng ampru, jumenek sira malingga mareng sarira hening
  • Yang sang hyang Siwa: manjing maring siwadwara maliga mareng tungtunging hati, jumenek sira malingga mareng sarira hening tan pateleteh.
  • “ONG MANG ANG ONG UNG YANG, ANG UANG MANG, SURUP, SURUP,SURUP“
Okay…
Sekian dulu info / kutipan dari tutur catur sanak, mudah2an para pembaca mengerti dan bisa mengamalkannya. Disarankan untuk mencari pembimbing / penuntun agar efek negative dari ajaran ini bisa dikurangi. Semoga Hyang Widi Wasa memberikan jalan terang kepada kita semua.
Om Santih, Santih, Santih, Om.
by http://esotericworlds.blogspot.com

Tidak ada komentar: